Sabtu, 21 Februari 2009

7. Geguritan

Gegurutan kuwi prinsipe pada karo puisi Indonesia modern. Ana geguritan kang sifate peteng (prismatis) ana uga kang asifat padhang (transparan). Kuwi manut angel lan gampange anggone maca nganti mudheng (pemahaman).
Nanging kudu dingerteni yen prinsip nulis geguritan kuwi ya ora beda karo nulis karya sastra liyane, kayata prosa. Kudu disiyagakae saka ngarep: (1) gagasan apa kang arep diwedharake (tema lan amanat), (2) terus ditata nganggo alur sing runtut, dadi ora mencolot mrana mrene, (3)dilakoke nganggo tokoh sapa, aku lirik apa wong liya (aku lirik ora kudu pada karo aku penulis), (4) sukur ana pidakane setting wektu lan panggunan sing cetha, (5)terus disimpen ing gaya bunyi, gaya kata, gaya kalimat, lan majas kayadene metafora lan personifikasi. Sing banget mbedakake antarane geguritan lan prosa, punjere mung ana ing tembung SINIMPEN, tegese ora blaka.

Bonari Nabonenar:

G U R I T
gurit mung papan kanggo istirah
kayadene gubug cilik
ing tengah sawah ing antarane kemreceke manuk emprit ngonceki gabah

gurit mung papan kanggo istirah
kanggo sayah apa kanggo kang makarya wegah

gurit mung papan kanggo istirah
kayadene gubug cilik ing tengah sawah
ramerame mbakar jagung nyadhong wangsit
gendhakan dhedhemitan
gendhakan karo dhemit
dhemit gendhakan
ing gubug cilik ing tengah sawah

gurit mung papan kanggo istirah
tembungtembug ukaraukara padha sayah
sawise dirodhapeksa diajak nyebarake dora
apuskrama lan pitenah

gurit mung papan kanggo istirah

17 januari 1988







RAMA SHINTA
Uripna uripe damar ing telenging jiwa
Shinta, jalaran aku asipat langit
Lan sliramu iku critane bumi
Awan lan wengi pinesthi
Manunggal ing donya langit
Ngrukti wiji wijiling rasa

Katresnan ora bakal pinisah
Samodra bawera lan alas gung
Shinta, dheweke mardika
Menyang endi kudu tumiba
Kaya lumepase warastra
Ngaras akasa

Dening: Widodo Basuki
Meditasi Alang- Alang, Kumpulan Geguritan 2004


Tugas:
Silakan tulis komentar berupa ulasan dalam bahasa Indonesia tentang nilai estetis satu geguritan yang dimuat di majalah berbahasa Jawa, lengkap dengan teks geguritan, nama pengarang, nama majalah, nomor edisi, dan tanggal terbit.

10 komentar:

  1. MANGSA NGERTIA
    Rini T Puspo
    Majalah Panjebar semangat
    No 24 16 Juni 2007

    Ditangisana mangsa weruha
    dioyak mangsa ngertia
    ora bakal mandheg tumoleh
    saderma miling tembung warisan

    ora kleru, ngetut lakune jaman
    mbujung impen lan kekarepan
    awit jantraning ngaurip
    manut obah osiking kahanan

    pitakonku:
    nganti kapan anggonmu lumayu?
    nganti ancik-ancik menara gadhing?

    ngemut legine gula
    eman nglepeh yen manis dirasa

    aja dadi pepalang tembung kang karungu
    terus, terusa jumangkah
    mapag esem guyu
    wanti-wanti welingku: keduwung tibane mburi

    Menurut saya banyak nilai estetis yang terkandung dalam puisi ini, nilai estetis suatu geguritan tidak hanya dilihat dari satu sisi tetapi harus dilihat dari berbagai sisi dan aspek seperti geguritan ini. geguritan ini memiliki nilai estetis seperti yang pertama dari segi bahasanya, bahasa yang digunakan dalam geguritan ini memiliki nilai estetis dengan penggunaan permajasan atau perumpamaan yang ada dalam geguritan ini seperti kata "aja dadi pepalang tembung kang karungu", dan masih banyak lagi.
    kemudian dari segi isinya juga memiliki nilai estetis yaitu meiliki makna yang mendalam dimana berisi nasehat kepada seseorang yang digambarkan dengan kata-katanya.

    BalasHapus
  2. RATNA PUSPITA DEWI25 Maret 2009 00.12

    MARANG SAWIJINING GURIT

    Lan aku kelingan marang guritmu
    Gurit sing ora tak ngerteni maknane
    Kejaba sawijining parikan, sawijining sanepan
    Sing kebak rasa kapang
    Lan rasa panuwun, Marang urip
    Lan sang Hyang

    Ning saiki sakwuse pirang-pirang abad
    Ngumbara. Dumadakan banjur krasa kaendahane
    Sing mbujuk lakuku
    Nuntun atiku
    Sedheku. Ing ngarepE

    Dening:Arief Mulyarto
    Penjebar Semangat, Edisi 25, 24 Juni 2006


    ANALISIS
    Geguritan "Marang Sawijining Gurit" karya Arief Mulyarto mempunyai nilai estetis yang dapat dilihat dari unsur-unsur intrinsik yang terdapat dalam geguritan tersebut.
    Tema dalam geguritan ini adalah rasa syukur manusia kepada sang pencipta. Dalam geguritan ini digambarkan melalui jalan hidup seorang manusia yang merasakan tanda-tanda kebesaranNya melalui keindahan alam semesta.
    Dalam geguritan ini menceritakan seseorang yang mengembara dalam arti menjalani kehiduapn sekian lamanya, akhirnya sadar dan merasakan nikmat dan anugerah dari Allah SWT.
    Melalui rahmat dan anugerah tersebut, rasa syukur dan rasa terimakasih untuk sang pencipta selalu ada,yang selalu menuntun langkah umatNya untuk bersujud mengucap syukur atas segala karunia yang telah diberikan kepada seluruh alam semesta.

    NILAI ESTETIS
    Dalam setiap hasil karya sastra pastilah terdapat nilai-nilai estetis. Tidak terkecuali dalam geguritan "Mrang Sawijining Gurit" juga terdapat nilai-nilai estetis karya sastra.
    Nilai keindahan dalam geguritan ini dimunculkan oleh penulis gurit melalui gaya bahasa yang digunakan, serta amanat yang berupa petuah atau nasihat bagi para pembaca.
    Geguritan ini juga memunculkan nilai estetis yang menjadikan pembaca tertarik dan memahami isi dari geguritan.
    Jadi dapat diambil suatu kesimpulan bahwa dalam sebuah karya sastra dalam kaitannya dengan geguritan disini pastilah terdapat suatu nilai estetis atau nilai keindahan yang merupakan unsur penting dalam baik atau tidaknya, sempurna atau tidaknya, menarik atau tidaknya suatu karya sastra(geguritan).


    RATNA PUSPITA DEWI
    2102407062
    Rombel 03

    BalasHapus
  3. Rizqiya A.N.
    2102407103
    R. 4

    Jagoku


    Jago kluruk wayah esuk
    mawa tengara kang tidhem premanem
    pangribawane sumrambah ngebaki donya

    kalane jago padha kluruk lan kodhok padha ngorek
    kena wae aku lank owe bebarengan ngimpi
    jago kluruk wayah esuk
    nyimpen greget kang ora nglokro
    ngemu pangarep arep kang isih dawa
    yen bakal ana dina padhang trawangan

    nanging nalika klambi dhines tumemplek neng awak
    ing kono wis dudu impene wong turu
    ngelingana jago sing tansah kluruk
    maweh semangat kang ora bisa nglumpruk

    kajaba sesanggeman abot kang sumandhang
    amrih wujud impene masyarakat sing butuh pangayoman
    Kalane jago padha saba ing kono
    kelingan kabutuhane warga
    Saiki jago padha kerig ngumpulke tenaga
    klambi dhines kang sumebar sanegara
    ing kene diwaca pira ajine

    jago kang padha kluruk aja pisan kumalungkung
    kaprayitnan elingana
    negarmu durung aman
    isih akeh bangsa kewan galak
    kang ngelak daging getihmu

    Suwardi
    Ngayogyakarta, 6 Januari 06
    Panjebar Semangat-7/2007







    Nilai estetik
    Hal paling menarik dari geguritan ini, menurut saya adalah terletak pada maknanya. Makna disini dapat ditafsirkan menjadi dua. Pertama, Jagoku menceritakan tentang ayam jago, yang setiap paginya membangunkan orang dengan kokokannya. Kokok yang menyulut api semangat setiap orang untuk mengawali harinya dengan penuh rasa tanggung jawab dalam setiap profesinya. Jago mengemban tugas yang berat disetiap harinya. Yaitu membangunkan seluruh alam. Coba saja, jika jago sudah berhenti berkokok, pasti alam akan terganggu keseimbanganya.
    Makna yang kedua Jagoku menceritakan seorang pemimpin yang diibaratkan sebagai seekor jago. Karakteristik jago yang disiplin dan bertanggung jawab. Sebagai seorang pangayom masyarakat sudah selayaknya meniru sifat dari ayam jago. Walaupun dalam keadaan yang serba tidak mengenakkan, tugas harus dijalankan dengan penuh tanggung jawab dan profesional. Pemimpin haruslah selalu memperhatikan kepentingan warganya. Jangan sampai pemimipin itu lengah, sebab masih banyak tugas, hambatan, dan tantangan yang harus dihadapi untuk mempertahankan negara ini.
    Selain dari segi makna, perminan bunyi dan fonem juga menjadikan geguritan ini indah seperti pada:
    Jago kluruk wayah esuk, mengulang bunyi uk
    Mawa tengara kang tidhem premanem, menjajarkan bunyi em
    Ing kono wis dudu impene wong turu, mengulang bunyi uu.
    Penggunaan konsonan hambat, misalnya dalam kata kluruk, kodhok, greget.
    Pada bait ketiga baris pertama, jika diucapkan menimbulkan kesan yang indah.
    Pengulangan kalimat yang sama pada bait lain, yaitu Jago kluruk wayah esuk. Kalimat ini ada pada bait pertama dan kedua.
    Juga pada pemilihan kata, yang dapat membuat irama menjadi indah.

    BalasHapus
  4. LAILATUL BADRIYAH
    2151408013
    Sastra Jawa, S1

    GEGURITAN
    Al Aris Purnomo, M.Sab:



    TAPEL WATES

    Dudu prakarane langit nalika lintang nangis
    Dudu prakarane bumi nalika angina kakipa
    Awit saben donga wis ngerti dalan lan wektune
    Uga kudu aweh wektumarang hawa nyaring kamursidan ing antarane lebu ireng

    Ora gampang ngener ampang
    Lan butuh dawaning tekad lan kencenging pambudi
    Nganti doyan marani pati!

    Sanggar imajiner,Agustus 2005


    Sumber Majalah Jaya Baya edisi 52 Minggu IV Agustus 2005


    Menurut saya banyak nilai estetis yang terkandung dalam geguritan yang berjudul” Tapel Wates” karya Al Aris Purnomo, M.Sab, nilai estetis suatu geguritan tidak hanya dilihat dari satu sisi tetapi harus dilihat dari berbagai sisi dan aspek seperti geguritan ini.Geguritan ini memiliki nilai estetis seperti yang pertama menggunakan diksi selain itu ada juga dari segi bahasanya, bahasa yang digunakan dalam geguritan ini memiliki nilai estetis dengan penggunaan permajasan atau perumpamaan atau sering disebut juga kata kiasan dan geguritan ini sangat indah bila dibaca dengan cara dihayati sehingga pembaca dapat merasakan isi dari geguritan tersebut.Dan masih banyak lagi nilai estetis yang ada dalam geguritan itu.


    Ringkasan isi geguritan

    Dalam kehidupan di dunia ini manusia pasti mempunyai rencana untuk kedepan, dalam hal itu kita harus merencanakan dengan sedemikian rupa untuk memperoleh hasil yang baik, maka dari itu manusia harus mempunyai dasar yang kuat untuk memperolehnya yaitu berupa niat dan tekad.

    BalasHapus
  5. DIAH AYU ARIYANTI
    2151408005
    Sastra Jawa,S1
    Tugas Geguritan


    G U S T I
    Karya Davit Harijono

    gusti,
    aku wis kaweden wengi iki
    kaya wengi – wengi sadurunge
    nalika adzan wis ilang
    lan langit wis ganti gambare
    widadari wis ilang swarane

    gusti,
    wis kewirangan saiki
    impen – impen sengit sing kokparingake
    sasmita – sasmita lungit sing kokbeberake
    ing papan lungguhku anget dening kringet
    pating clekit tinggimu
    gawe ora jenjemku

    gusti,
    apa isih ana kalodhangan
    raiku wis kaku dening sakeh dedosa sing bakal walaka
    mobah mosiking tangan lan sikilku
    wis ora bisa dakduwa
    mbabar crita wingi uni
    ing mangsa rembulan ndadari aku
    tinggal glanggang

    gusti ,
    pasaku dadi saya sepi
    sepa adoh saka swaraning darus
    lan tekdhur iku mung dadi klothekane wong kampong
    ngoyak ndruwo
    mung liwat bolonganing atiku

    malah akeh sing padha lungguh medhingkrang
    masang pangilo burek ing sangareping dhapukan
    padha rerasan urip iku tata liar
    apa arep nggayuh sampurnaning batin
    yen sanggan iki dadi abot tekan mbun mbunan?
    ora riyayan ora gatelen. Klambi wingi isih sedheng
    yen geni ing pawon kae ora murub, apa arep
    kokgrujuk banyu?

    Tengah ramadhan, 1426 H
    Sumber Majalah Jaya Baya Edisi 10 – 11 Minggu I-II Nopember 2005

    Pada umumnya aspek keindahan sastra didominasi oleh gaya bahasa.
    Di dalam karya sastra aspek – aspek keindahan itu dapat ditinjau melalui 2 segi yang berbeda, yaitu segi kebahasaan dan keindahan itu sendiri. Dalam bidang sastra yang diperhatikan adalah aspek yang pertama karena bahasa merupakan medium dalam karya sastra.

    Pendapat saya tentang nilai estetis yang terkandung dalam geguritan yang berjudul ” Gusti” karya Davit Harjono ini memiliki nilai estetis dalam segi kebahasaan yaitu adanya diksi, dan penggunaan bahasa kiasan seperti pada kata “mung liwat bolonganing atiku” dan “raiku wis kaku dening sakeh dedosa sing bakal walaka”. Selain itu dari sisi isinya geguritan ini memiliki makna yang berupa nasehat untuk para pembaca agar selalu ingat pada Allah SWT .

    BalasHapus
  6. INDAH SUGIARTI30 Maret 2009 19.58

    NAMA : INDAH SUGIARTI
    NIM : 2151408001
    PRODI : SASTRA JAWA
    TUGAS GEGURITAN

    JAMAN IKI WIS BANGET TUWA
    dening : Turiyo ragil putra

    Ngger,anakku
    jaman iki wis tuwa
    kabudayan wis rontang-ranting
    mung kari crita
    aja maneh sinom,dhandanggula,utawa gambuh
    salarik guritan wae wis ora ana sing nganggep
    kajaba kerlap-kerlipe lintang ing langit kana
    sing setya ngrengganisepine wengi
    binareng angambare cempaka sari
    wis ora ana tembang kinanthi
    sing mbiyen tansah methuk eseme rembulan
    nalika bocah-bocah dolanan jamuran
    wis ora ana, ngger
    kajaba swarta tangis


    pendapat saya mengenai estetis pada geguritan yang berjudul "Jaman iki wis banget tuwa" karya Turiyo ragil saputra dapat dilihat dari segi kebahasan yaitu banyak bahasa kiasn sePerti kata "Eseme rembulan" dan gaya bahasa juga tidak berbelit-belit sehingga pembaca dapt menangkap apa yang disampekan pengarang.Sedangkan dari isinya sangat bagus dan fakta,mengenai jaman moderen dimanah anak-anak mengisi liburan sekolahnya nonton TV, playstation. jarang sekalih dimalam hari anak-anak gegojegan di tenga-tengah taman disinarir cahaya rembulan,bahkan sudah tidak ada lagi anak-anak yang bermain jamur-jamuran, dan menyayikan lagu-lagu dolanan, bahkan lagu-lagu dolanan sudah asing di telinga anak-anak sekarang, tetapi lagu-lagu band justru merka hafal. maka kita sebagai orang jawa tulen/asli marilah lestariakan kebudayaan kita, walaupun lagu-lagu dolanan kita harus menjaganya.

    BalasHapus
  7. SEPTI ISNAINI FICA.F
    2151408011
    SASTRA JAWA,S1
    GEGURITAN

    DAVIT HARIJONO:
    GEGURITAN IKI

    Angin. Wengine dadi dawa dening sepi kangen wening ilang dening prabawaning lintang panjer rina lan rembulan mesem ing walik mega
    Biru kapangku. Kandel kangenku ing endahe katresnan ing surake kamardikan amarga mendhung ngendanu wus kesaput ketiga panjang
    Panas sumelet iki kaya pamecut makantare kasaguhan. Srengenge kuning kae dadi piyandel samangsa gothang rasaku gumontang lurung atiku
    Siksanen aku kanthi kapang awit iki ngumandhang dadi pambombong anyar. Sisihna katresnan iki kanthi rasa wedi lan sepi sebab ing gisik samodra gung asih mu aku bisa sinau maneh bisa milahi geguritan maneh. Nadyan mung kumampul baita gurit ku ing gedhene alum endah gurit mu
    Iki aku. Lelumban ambyur ing segara mu. Adus pliket nyawiji jijik jember karob ing lendhut litheg maniking ngelmu lungit mu
    Angin, engine dadi dawa dening sepi kangen wening ilang dening prabawaning geguritan iki geguritan mu .

    Pawiyatan manis,0705

    Maksud dari geguritan diatas adalah
    Rasa kangen yang timbul dari hati seseorang. Dia berharap agar rasa kangen itu dibalas dengan rasa kasih sayang yang tulus. Meskipun halangan dan rintangan di depan mata, dia selalu berusaha untuk melaluinya hanya untuk mendapatkan satu kata yaitu rasa sayang yang tulus.

    Dari geguritan yang berjudul"GEGURITAN IKI", pengarang menggunakan kata-kata yang mengandung nilai estetika. Dalam sebuah karya sastra, pengarang tidak terlepas dengan nilai estetika karena karya sastra dikatakan baik jika didalamnya mengandung unsur-unsur estetika dalam wujud bahasa.
    Karya sastra dianggap sebagai karya yang menampilkan kualitas estetis yang paling beragam sekaligus paling tinggi, karena didalamnya memiliki banyak genre dan genre tersebut bersifat dinamis sehingga setiap genre melahirkan genre yang baru.

    BalasHapus
  8. Nurul Baiti Rohmah
    2151408009
    Sastra Jawa


    MARANG SANG GURU

    Apa ana wewarah kang bisa
    Njlentrehake werdine subasita
    Iki ana bocah kepengin melu obah
    Nanging mbutuhake patuladhan
    Mungguh kepriye carane mapanake dhiri
    Kapan kudu keras budi
    Kapan kudu nyelehake ati

    Srengengene mumbul ana ing aksara timur
    Bakal ginayuh bareng undhake umur
    Endi wewarah nyata kang nguwatke
    Cipta rasa lan karsa, dak gadhang – gadhang
    Bisa mekarke esem manis kang tulus
    Senajan lagi nandhang prihatin
    Kardono, Jaya Baya, 27, 2 Maret 1997

    Maksud dari geguritan diatas adalah
    Guru merupakan seorang penyalur ilmu. Ilmu ini bersifat luas, yaiti berupa pengetahuan maupun moral.
    Dalam geguritan yang berjudul Marang Sang Ibu, pengarang menggunakan diksi yang dapat mewakili makna sebenarnya. Setiap kata yang digunakan mengandung nilai estetika, namun totalitas nilai estetika berada pada isi gegeritan itu sendiri. Ciri khas karya sastra adalah model bahasa, artinya aspek – aspek keindahan karya sastra sebagian terbesar ditampilkan melalui medium bahasanya. Dalam karya sastra gaya bahasa memegang peran sangat penting. Bahasa terdiri dari bahasa lisan dan bahasa tulisan. Bahasa lisan digunakan dalan tradisi sastra lisan, bahasa tulis digunakan dalam tradisi sastra tulis. Gaya bahasa terkandung unsur – unsur keindahan dengan berbagai bentuk, tetapi perlu disadari bahwa untuk memahami gaya bahasa diperlukan pemahaman dasar – dasar stilistika sastra yang sangat beragam. Kualitas estetika akan berubah sesuai dengan ruang dan waktu, artinya nilai pada suatu geguritan ditentukan melalui hubungannya antara karya sastra dengan pengarang disatu pihak. Karya sastra dengan pembaca sebagai proses resepsi dipihak yang lain. Keberhasilan karya sastra didasarkan atas bagaimana cara menciptakannya, bukan apa bahan untuk menciptakannya.

    BalasHapus
  9. Burhan Shidiq30 Maret 2009 21.59

    BURHAN SHIDIQ
    2151408012
    SASTRA JAWA, S1
    Tugas Geguritan

    KALI CILIWUNG
    Karya Irul S Budianto

    kali ciliwung isih panggah mili
    saurute kekarepan sing kadhung diutuni
    ngelebi rengkaning tanah pujangga
    saiki ditinggal mlayu ahli waris
    nyisaake gemontange jerit lan tangis
    nyogrok dhadha

    kali ciliwung isih panggah mili
    bareng abyore lintang katresnan
    lan guritan pisungsung dadi seksi
    lamun labuh-labet bakal cinathet ing prasasti
    tan nate gapuk kepangan ganase zaman

    kali ciliwung, o, kali ciliwung
    dumadakan iline nyeret tangis layung-layung
    lamun urip satemenewis pinesti sang Illahi
    dawa cendhake umur mung kari nglakoni

    (liwat iline kali ciliwung
    dak kentirake wangine kembang
    donga kaswargan!)

    Sukoharjo, 29 maret 2005
    Sumber majalah Panyebar Semangat Edisi 18 30 april 2005

    Menurut pandangan saya geguritan diatas mempunyai nilai estetis karena banyak menggunakan majas dan adanya diksi.selain itu geguritan diatas juga makna yang menyedihkan bagi penduduk disekitarnya karena telah membawa bencana setiap tahunnya.

    BalasHapus
  10. MANGSA NGERTIA
    Rini T Puspo
    Majalah Panjebar semangat
    No 24 16 Juni 2007

    Ditangisana mangsa weruha
    dioyak mangsa ngertia
    ora bakal mandheg tumoleh
    saderma miling tembung warisan

    ora kleru, ngetut lakune jaman
    mbujung impen lan kekarepan
    awit jantraning ngaurip
    manut obah osiking kahanan

    pitakonku:
    nganti kapan anggonmu lumayu?
    nganti ancik-ancik menara gadhing?

    ngemut legine gula
    eman nglepeh yen manis dirasa

    aja dadi pepalang tembung kang karungu
    terus, terusa jumangkah
    mapag esem guyu
    wanti-wanti welingku: keduwung tibane mburi

    Menurut saya banyak nilai estetis yang terkandung dalam puisi ini, nilai estetis suatu geguritan tidak hanya dilihat dari satu sisi tetapi harus dilihat dari berbagai sisi dan aspek seperti geguritan ini. geguritan ini memiliki nilai estetis seperti yang pertama dari segi bahasanya, bahasa yang digunakan dalam geguritan ini memiliki nilai estetis dengan penggunaan permajasan atau perumpamaan yang ada dalam geguritan ini seperti kata "aja dadi pepalang tembung kang karungu", dan masih banyak lagi.
    kemudian dari segi isinya juga memiliki nilai estetis yaitu meiliki makna yang mendalam dimana berisi nasehat kepada seseorang yang digambarkan dengan kata-katanya.

    Maaf pak kemaren belum saya kasih nama:
    Biya Ebi Praheto
    2102407111
    Rombel 4

    BalasHapus

Tulislah komentar anda